Home Headline Depok Akan Langka Daging Selama Sepekan

Depok Akan Langka Daging Selama Sepekan

MARGONDA – Sudah dua hari para pedagang daging di Kota Depok menggelar mogok. Mereka tidak akan berjualan kembali jika tuntutan mereka supaya harga daging sapi distabilkan kembali dikabulkan.

“Kemungkinan kami akan mogok satu pekan. Kalau Senin (pekan depan) harga daging tetap seperti ini, kami tetap tidak jualan,” kata Sunariya, 54 tahun, pedagang daging di Pusat Perbelanjaan/Pasar Depok Jaya, saat ditemui Tempo di kiosnya, Sabtu, 17 November 2012.

Menurut lelaki yang sudah lebih dari 30 tahun menjual daging sapi ini, kenaikan harga daging di distributor yang mencapai Rp 90 ribu per kilogram itu akan menghancurkan penjualan mereka. Pasalnya, harga itu sudah lebih dari kewajaran. Sunariya berharap harga daging dari distributor hanya mentok pada angka Rp 80 ribu per kilo. “Hari Raya Idul Fitri saja tidak seperti ini,” kata Sunariya.

Mereka menuntut karena harga daging yang naik pada Idul Adha Oktober lalu tidak pernah turun lagi. Malah distributor daging terus menaikkan harga. “Kami yang eceran kan susah,” katanya. Tidak mungkin, kata dia, ia menjual daging eceran dengan harga mulai Rp 100 ribu kepada konsumen. “Ini akan berakibat fatal bagi kami.”

Akibat aksi mogok itu seperti buah simalakama bagi para penjual daging. Satu sisi, mereka harus mogok untuk menuntut harga wajar agar konsumen tidak lari. Namun, di sisi lain, mereka rugi karena sudah dua hari tidak menjual secara normal. “Saya biasanya dapat untung Rp 500 ribu per hari,” kata dia.

Berdasarkan pantauan, di lantai dasar Pasar Depok Jaya memang khusus untuk penjualan basah. Seperti ikan dan berbagai jenis daging. Namun, sesuatu yang berbeda terlihat pada deretan kios-kios penjual daging sapi. Dari belasan kios, hanya satu kios terdapat daging. Itu pun hanya sedikit dan kualitasnya tidak bagus. Kios itu milik Sunariya. “Ini daging sisa-sisa pada hari Kamis lalu,” katanya.

Menurut Sunariya, ia dilarang menjual daging baru. Kalau sisa dari sebelum hari Jumat, masih bisa dijual. Sunariya mengklaim daging sebanyak 15 kilogram yang dijualnya hari ini adalah daging hasil gabungan sisa-sisa dari temannya. “Kalau Jumat kemarin memang berhenti total, saya menjual hari ini supaya tidak rusak,” kata dia. Meski hanya kiosnya yang menjual daging, dia tidak berniat menaikkan harga, tetap Rp 90 ribu per kilogram.

Sunariya mengatakan, jika harga daging tidak turun dan penjual memaksakan dengan harga Rp 100 ribu per kilo, para pembeli akan banyak yang lari. Bisa jadi mereka akan hitung-hitungan untuk membeli daging sapi. Hal itu akan membuat omzet penjualan para pedagang turun. “Kami akan rugi, pembeli yang biasa beli satu kilo akan mengurangi jadi setengahnya atau tidak sama sekali,” kata dia.

Salah seorang pembeli daging sapi di pasar itu, Eli Kasmiati, 40 tahun, mengaku kesulitan mendapatkan daging. “Dari kemarin saya sudah keliling cari daging, tapi tidak ada,” katanya. Mulai Jumat kemarin, Eli yang gemar makan daging mencari di beberapa pasar di Depok. Di antaranya Pasar Depok Jaya, Kemirimuka, dan Cisalak. Namun, dia tidak mendapatkan daging. “Tadi pagi juga sempat cari Pasar Kemirimuka dulu,” kata dia.

Warga kompleks Wijaya Kusuma 6, Pancoran Mas, ini juga mengakui kemahalan daging saat ini. Biasanya, kata Eli, dirinya membeli dengan harga Rp 90 ribu per kilogram hanya pada menjelang hari raya. “Masak dari Lebaran tidak turun-turun,” kata dia.

Seorang pedagang daging ayam potong di Pasar Depok Jaya, 48 tahun, mengatakan, hilangnya daging sapi tidak mempengaruhi peningkatan penjualan daging ayam. “Kalau enggak dapat daging sapi, paling lari ke daging ayam kampung,” katanya. Namun, kata dia, bisa jadi penjualan daging ayam akan naik kalau daging terus hilang beberapa hari ke depan. “Kalau sekarang kan mereka masih punya stok,” kata dia.

 

 

(Sumber: TEMPO.CO)

- Advertisement -
- Advertisement -

Jawa Barat

Wakil Ketua PWI Depok Rahmat Tarmuji Hadiri Undangan HPN PWI Jawa Barat 2021

CIANJUR - Acara Puncak HPN PWI Tingkat Jawa Barat digelar di Kabupaten Cianjur. Hari Pers Nasional (HPN) 2021 Tingkat Jawa Barat ini dijadikan momentum...
- Advertisement -

Setelah Tertunda, Ridwan Kamil Akhirnya Lantik IDRIS-IMAM

 BANDUNG - “Demi Allah saya bersumpah, akan memenuhi kewajiban saya, sebagai Wali Kota Depok/Wakil Wali Kota Depok dengan sebaik-baiknya seadil-adilnya memegang teguh Undang Undang...

Nila Karyani Guru SMPN 3 Depok Terpilih Menjadi Ketua MGMP Bahasa Sunda SMP/MTs Kota Depok

Pergantian pengurus dalam organisasi merupakan suatu dinamika yang tidak bisa dihindari, bahkan sepertinya harus dilakukan sebagai sebuah proses menuju perbaikan dan peningkatan program. Dengan...

Jurnalis Depok Peringati HPN 2021: Mengenang 25 Tahun Pembunuhan Udin Pahlawan Pers

DEPOK - Dalam rangka memperingati Hari Pers Nasional 2021, para jurnalis di Kota Depok yang tergabung di Depok Journalist Club (DJC) akan menyelenggarakan  rangkaian...

Berita Terkait

Penyair Depok Persembahkan Puisi Untuk Hari Buruh 2021

 CIMANGGIS - Penyair Depok dan Ketua Komite Sastra Depok, Tora Kundera, mempersembahkan puisi spesial Hari Buruh 1 Mei 2021 ini untuk solidaritas pada Aan...

Info Penting! Ini Hak Dan Kewajiban Pelanggan PDAM Tirta Asasta Kota Depok

Depokinteraktif.com - Guna membangun komitmen dalam memberikan pelayanan terbaik kepada seluruh pelanggan, PDAM Tirta Asasta kota Depok terus mencoba mengingatkan tentang hak dan kewajiban...

Telah Dibuka, Asoka Baby Store Cabang Kartini Depok

PANMAS - Sebuah toko yang menyediakan perlengkapan bayi terlengkap yaitu Asoka Baby Store membuka cabang baru di Jalan Kartini No.43, Depok, Kec. Pancoran Mas,...

Dinas PMPTSP Deklarasikan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas Korupsi

BALAIKOTA - Pemerintah Kota (Pemkot) Depok kembali memperluas  pembangunan Zona Integritas Menuju Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih Melayani (WBBM). Kali ini...

Pendaftaran Bantuan untuk Pelaku Usaha Mikro Dibuka, Berikut Cara Daftar dan Syaratnya

Kementerian Koperasi  dan Usaha Kecil dan Menengah (Kemenkop UKM) Republik Indonesia (RI) kembali melanjutkan program Bantuan untuk Pelaku Usaha Mikro (BPUM). Pendaftaran dibuka hingga...